Hukum Penghormatan Pada Bendera

    Setiap merayakan hari kemerdekaan negara Indonesia, masyarakat diharuskan untuk memperingatinya, yang salah satunya dengan cara mengadakan upacara bendera. Dalam upacara tersebut tentunya tidak terlepas dari penghormatan pada bendera. Dari permasalahan tersebut, bolehkah kita sebagai warga negara, melakukan penghormatan pada bendera?

a.  Tidak boleh, apabila penghormatan tersebut dilakukan dengan cara bersujud
وَالْقِسْمُ الثَّانِى الأَفْعَالُ كَسُجُوْدٍ لِصَنَمٍ أَوْ شَمْسٍ أَوْ مَخْلُوْقٍ آخَرَ (إسعاد الرفيق، ج 1، ص 55)
Pembagian yang kedua adalah kufur dari jenis perbuatan seperti sujud pada berhala atau matahari atau makhluk yang lain. (Is’ad ar-Rafiq, juz 1, hal. 55)

b. Boleh, apabila dalam memberikan penghormatan tersebut tidak sampai mengagungkan seperti mengagungkan Tuhan.
فَإِنْ قَصَدَ تَعْظِيمَ مَخْلُوقٍ بِالرُّكُوعِ كَمَا يُعَظِّمُ اللهَ بِهِ فَلاَ فَرْقَ بَيْنَهُمَا فِى الْكُفْرِ حِينَئِذٍ اهـ شَرْحُ م ر وَقَوْلُهُ، فَإِنْ قَصَدَ تَعْظِيمَ مَخْلُوقٍ إلخ أَيْ فَلَوْ لَمْ يَقْصِدْ ذَلِكَ لَمْ يَكُنْ كُفْرًا بَلْ لاَ يَكُونُ حَرَامًا أَيْضًا (حاشية الجمل، ج 5، ص 124)

Apabila sengaja mengagungkan makhluk dengan rukuk seperti mengagungkan Allah tidak ada perbedaan keduanya tentang hukum kufurnya. (Jika sengaja mengagungkan makhluk hingga perkataan), maksudnya jika tidak bertujuan demikian maka tidak dihukumi kufur dan juga tidak haram. (Hasyiah al-Jamal, juz 5, hal. 124)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Hukum Penghormatan Pada Bendera"

Posting Komentar