Fiqih

Hukum Menjawab Adzan yang Dikumandangkan di selain Shalat Lima Waktu

Hukum menjawab adzan yang dikumandangkan sebagai seruan shalat lima waktu ialah sunnah, namun apabila adzan dikumandang-kan selain untuk seruan shalat lima waktu, misalnya adzan ketika akan pergi haji dan lain sebagainya, lantas apakah orang yang mendengar masih harus menjawab adzan tersebut?
a. Tetap menjawab, menurut Ibnu Syu’aib dalam kitab Qalaid dan Syarh al-Minhaj.
b. Tidak wajib menjawab, menurut Imam Ramli.
c. Sunnah menjawab adzan pada setiap perkara yang disyari’atkan untuk mengumandangkan. (Bughyah al-Mustarsyidin, hal. 38)
وَتَرَدَّدَ (م ر) قال: وَلاَ يُجِيْبُ أَذَانَ غَيْرِ الصَّلاَةِ لَكِنْ فِي الْقَلاَئِدِ وَشَرْحِ الْمِنْهَاجِ لِابْنِ شُعَيْبٍ أَنَّهُ يُجِيْبُهُ، وَأَفْتَى بِاسْتِحْباَبِ إِجَابَةِ كُلِّ أَذَانٍ مَشْرُوْعٍ أَيْضاً أَحْمَدُ بْنُ عَلِي بَحِيْرٍ (بغية المسترشدين، ص 38)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Hukum Menjawab Adzan yang Dikumandangkan di selain Shalat Lima Waktu"

Post a Comment