Fiqih

Hukum Memindahkan Sumur Masjid untuk Menjaga Masjid

Untuk memudahkan para jama’ah dalam beribadah, masjid menyediakan fasilitas kamar mandi atau tempat wudhu’ bagi para jama’ah. Untuk penyediaan fasilitas itu, biasanya masjid menggunakan jasa PDAM atau dengan membangun sumur di area tanah masjid.
Namun, bagaimana jika sumur masjid letaknya berdekatan dengan masjid, sehingga menyebabkan tembok masjid menjadi berlumut? Bolehkah sumur tersebut ditutup, lalu dipindah ke sumur lain?
Sumur yang berdekatan dengan masjid dan bisa merusak bangunan masjid, maka boleh dipindahkan. Bahkan wajib bagi ta’mir untuk menutupnya, dan menggali sumur di tempat lainnya. 
Sebagaimana ini diterangkan dalam kitab Bughyah al-Mustarsyidin, hlm. 65:
(مسألة): بئر قرب مسجد تضرر بها وخيف على جداره بنداوتها جاز بل وجب على الناظر طمها وحفر غيرها، ولا ينقطع الثواب بحفر الثانية إنكان من غلّة المسجد، وفي الإ يعاب: لا يكره حفر البئر في المسجد لحاجة كأنّ لا يحضره جماعة لعدم ماء فيه الخ (بغية المسترشدين، ص 65)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Hukum Memindahkan Sumur Masjid untuk Menjaga Masjid"

Post a Comment